Pages

Thursday, April 26, 2018

JAPAN 2018 Part 1: Preparation


Assalamualaikum,


Masya Allah kangen banget nulis disini, udah lama kayanya gak sharing sesuatu. Nah kebetulan baru pulang liburan, dan otak kayanya masih belum mau move on dari hawa-hawanya.. langsung aja deh ditulis, siapa tahu bisa bermanfaat buat yang mungkin lagi merencanakan liburan ke Jepang juga. 

TIKET
Jadi rencana ke Jepang ini sebenarnya rencana yang sudah saya dan keluarga besar saya susun dari tahun lalu. Awalnya cuma survey-survey saja sampai ada salah satu teman saya nawarin tiket promo JAL PP untuk 8 orang yang dijual oleh relasi Mamanya yang punya bisnis tour and travel kecil-kecilan. Waktu itu harga yang ditawarkan 4,8juta untuk keberangkatan April. Saat itu juga tiket untuk 8 orang sudah lunas. Karena masih satu tahun, kami pun santai-santai saja.. gak ada persiapan apa-apa. Kata agen nya pun tiket baru bisa di issued di Januari 2018, jadi benar-benar kami bayar untuk tanda jadi aja tuh. 

Diawal tahun 2018, drama pun muncul. Jadi agen tempat kami beli tiket kasi kabar kalau beliau kena tipu rekanannya. Uang beliau dibawa kabur sampai M-M an.. long story short, tiket kita GAK ADA. Jeng jeeeeeengggg.. Alhamdulillah nya uang kita langsung dikembalikan, agennya bertanggung jawab. Hanya saja, angan kita untuk jalan-jalan ke Jepang tuh udah hampir nyata banget, makanya kecewa banget pas tahu kalo tiket yang sudah kita bayar dari tahun lalu ternyata hangus.. 

Gak berhenti sampai situ, kami tetap ikhtiar cari tiket untuk bulan April. Gak terlalu berharap dapat tiket murah, soalnya kan April pas banget cherry blossom dan biasanya mahal. Tiba-tiba abis sholat subuh saya pengen aja buka aplikasi Traveloka trus iseng cari tiket ke Jepang untuk tanggal 14-22 April 2018.. trus ada PROMO ANA! PP 5,2 juta.. I mean iya masih lebih mahal dibanding beli di travel agen kami terdahulu, tapi tetap on budget sih.. gak yang mahal-mahal banget.. yaudah, tanpa pikir panjang.. langsung aja beli tiket untuk 9 orang (ada 1 orang tambahan, pengajar bahasa Jepang di kantor Mamaku). Nah berhubung di aplikasi tersebut cuma bisa 6 nama sekali pesan, jadi saya pesan untuk Ibu, Bapak, Adik yg cewe, saya, Kenza dan Nafla. Waktu itu si Apap belum perpanjang passport, jadi tiketnya gak bisa di issued. Nah pas sudah berhasil issued 6 orang, pas mau beli untuk 3 orang lagi.. mendadak harg tiket nya udah naik 2 kali lipat! Cuma beda berapa menit doang padahal.. ahhh beteeee.. akhirnya untuk 3 orang yang belum, saya ide untuk tanya ke HIS Travel, kebetulan saya punya nomer kontak salah satu marketingnya. Ternyata harga tiket di HIS waktu itu Rp 6,5juta PP.. yaudah lah, hajarrr.. still quite good deal, I guess.. 

PP ANA Rp 5,2juta via aplikasi
PP ANA Rp 6,5juta via HIS Travel

ITINERARY
Ini saya share itinerary saya kemarin ya..


ACCOMODATION
Berhubung perjalanan ini kami arrange sendiri, jadi penginapan juga kita harus booking sendiri. Awalnya, kami maunya sewa apartment di AirBnB tadinya biar simple dan lebih murah. Nyatanya, nyari apartment di AirBnB Jepang gak semudah itu. Ada yang kapasitasnya cocok, lokasi ok, tapi apartmentnya di lantai 4 and no elevator! Ada yang ada elevator, tapi kapasitasnya kurang. Ada yang lokasi ok, kapasitas cocok, ada elevator, tapi harga selangit. So we decided to booked hotel instead. Karena kami akan mengunjungi 3 kota; Tokyo, Kyoto dan Osaka jadi saya booked untuk ketiga kota itu. Aku bookingnya di booking.com, soalnya bisa pay at the property dan kalo emang gak jadi bisa di cancel and free of charge. Waktu cari-cari hotel, saya tertambat ke APA Hotel.. di Tokyo saya pilih APA Hotel Kodemacho, di Kyoto dan Osaka pun demikian. Saya gak terlalu mentingin lokasi yang harus ditengah kota, yang penting harus dekat station, jadi kalo mau kemana mana gampang. Untuk review hotelnya in syaa Allah akan saya bahas di postingan terpisah ya, mudah-mudahan ada mood banyak untuk bikin banyak postingan.. hahaha. Untuk harga, bisa cek sendiri aja ya di web booking hotel. Tapi kalo secara general, kalo saya bisa kasi gambaran. APA Hotel tuh budget hotel yang cocok untuk orang yang solo traveling or maksimal berdua deh. Karena kamarnya keciill, tapi bersih dan nyaman. 

PASSPORT & VISA
Passport gak bisa share banyak karena memang sudah ready, kecuali Apap yang memang passportnya sudah mau expired kurang dari 6 bulan dari waktu depart kita. Jadi memang harus diperpanjang dulu. Untuk prosesnya sendiri gak sulit karena sudah tinggal online aja. Sudah beberapa tahun belakangan koq tiap bikin passport atau perpanjang kita urus sendiri aja karena memang gak ribet. Kalo soal antri ya wajar sih, tapi gak selama itu koq antrinya, masih wajar dan tunggu-able.


Nah untuk visa, sebenarnya persyaratannya bertebaran koq di google kalau kita ketik “Persyaratan Visa Jepang”. Ada 2 pilihan, urus sendiri atau minta tolong agen urusin. Nah, berhubung kami perginya rame-rame dan semuanya bisa dibilang lumayan sibuk, saya gak sibuk-sibuk banget sih sebenernya.. eh sibuk deng anter jemput anak-anak.. sibuk lho itu.. hahaha.. jadi kami minta tolong agen yang memang sudah biasa. Persyaratannya standard sih, pas foto (ukurannya spesifik, tapi kalo ke studio foto kita tinggal bilang pas foto visa Jepang, mereka langsung tahu deh), akta kelahiran, KK, KTP, passport, FC buku tabungan 3 bulan terakhir (nah kalo soal nominalnya gak pasti ya, cuman katanya sih.. amannya minimal 50juta/orang di tabungan.. tapi untung-untungan sih), saya juga lampirkan bukti booking pesawat dan hotel. Prosesnya sendiri gak lama, kurang dari seminggu visa sudah selesai. Travel agencies juga bisa koq bantu proses pembuatan visa, kaya Dwidaya, Panorama, HIS. 


JR PASS
Karena kami berencana untuk mengunjungi 3 kota yang berbeda selama di Jepang (Tokyo, Kyoto, Osaka), dan ketika kami hitung-hitung kalau beli tiket shinkansen langsung di Jepang (pakai JR counter) jatuhnya mahal banget, akhirnya kami beli JR Pass di HIS Travel. Waktu kami beli, rate nya kurang lebih Rp 3,5juta/orang untuk 7 hari. Anak-anak belum dihitung, jadi gak bayar.. kalo gak salah kebijakan ini untuk anak-anak dibawah 6 tahun tpi dengan catatan apabila kereta penuh, anak-anak dipangku ya buibu.. Jadi penumpang lain bisa duduk. JR Pass ini baru bisa di issued kurang lebih seminggu sebelum keberangkatan ke Jepang. Tapi kalau mau belinya jauh-jauh hari juga bisa. Malah bisa lebih murah karena belum mendekati high season. Seperti pengalaman saya kemarin, harga beli dan harga ketika diissued lebih murah ketika beli, dan selisihnya lumayan banget. Untung udah beli duluan kan. 



CASH
Soal cash, ini sih gak bisa dipatokin yang gimana-gimana ya. Soalnya kan keperluan tiap orang beda-beda. Cuman untuk makan, di Jepang tuh sekali makan kurang lebih 2000 Yen per orang. Tinggal dikali deh sehari mau berapa kali makan, trus kali berapa hari kita disana. Itu baru untuk makan ya, belum ngemil, belum beli sepatu, beli tas, beli lalalalalalala........... hahaha.. 

CLOTHES

Udah paling mager kalau harus packing, dan biasanya kalau untuk packingan saya catat dulu list nya baru deh eksekusi. Catatannya juga bukan sekedar atasan sekian, bawahan sekian, lalala.. tapi spesifik baju yang mana, celana yang mana aja, jaket yang mana.. dan kalau lagi rajin, suka saya cocokin look nya untuk berempat. Supaya kalau pas difoto bagus, walau akhirnya pasrah juga sih. Nah hitungan saya, perhari 2 baju, anak-anak pun begitu. Prinsip packing kali ini, lebih baik kurang daripada lebih.. hahaha.. kurang bisa beli koq disana, asal jangan sampai kelebihan batas berat bagasi. Oh iya soal jatah bagasi, ANA memberikan jatah 2x23kg untuk tiap orang. Boleh diakumulasi? Tidak, well actually it depends on the ground staff yang bantu kita check in. Kalau mereka strict, ya gak dibolehin akumulasi. Tapi ada juga yang langsung nimbang semua bagasi kita tanpa cek beratnya satu per satu, untung-untungan lagi sist.

Karena regulasi ini, akhirnya kita memutuskan untuk bawa 4 koper. 2 koper medium dan 2 koper besar. Ketika berangkat, 2 koper medium masing-masing dimasukkin ke dalam koper besar. Semua bawaan kita, kita masukkan ke koper medium, dan iya beratnya emang lebih dari 23kg. Kenapa kita double koper? Just in case ternyata petugas check in nya teliti dan gak hitung berat secara akumulatif, ya tinggal keluarin koper medium berikut sebagian isinya lalu pindahkan ke koper besar. Oh iya, untuk memudahkan kalau-kalau harus pindahin isi koper, baju-baju saya vakum pakai vacuum bag yang saya beli di Tokopedia. Tinggal search Vacuum Bag, keluar deh berbagai pilihannya. Vacuum bag juga efektif banget buat bawa coat dan jaket-jaket yang biasanya makan tempat di koper. Jadi lebih packed dan rapih lah pokonya, walaupun nantinya akan sedikit lecek. 

SNEAKERS

Temen-temen yang udah ke Jepang wanti-wanti untuk pakai sepatu yang nyaman! Anti lecet, anti capek, anti jebol.. hahaha.. karena akan banyaaakkk sekali jalan kaki, jadi pilihlah sepatu yang senyaman mungkin. Saya kemarin pakai sepatu sneakers Bimba Y Lola dan sepatu ini performed well banget deh. Nyaman, gak gampang pegel, tetep kece kalau difoto, pokonya ini salah satu recommended shoes. Selain ini, Sketchers juga recommended dan lebih enteng, tapi emang modelnya begitu dehh.. hoho. 

CAMERA

Berhubung emang tiap traveling tuh salah satu tujuan saya adalah foto-foto dan bagusin feed IG, jadi kamera penting banget untuk dibawa. Saya bawa 2 kamera, Fuji XT10 dengan lensa 56mm F1.2 dan Fuji XA3 dengan lensa 23mm F2. Jadi ada lensa yang close up dengan bokeh killer, ada juga lensa wide buat foto-foto landscape atau foto keluarga. Selain itu kamera HP juga lumayan kepake koq kalau udah mager keluarin kamera.

UNIVERSAL ADAPTOR

Ini wajib banget sih bawa, karena colokan di Jepang beda dengan di Indonesia. Saya beli universal socket di Ace Hardware yang dalam 1 stop kontak, udah banyak jenis colokannya, ada yang Europe, US, dll. Jadi tinggal bawa itu deh, kemarin lagi promo pula.. beli 1 gratis 1.. hoho. 

POCKET WIFI

Pocket wifi penting buat stay connected selama di Jepang. Kalau sudah pakai pocket wifi, jadi gak perlu beli sim card lagi disana. Pocket wifi bisa disewa di HIS Travel. Per unitnya kalau gak salah Rp 800ribu-an. Tapi coba cek aja lagi ya, karena kemarin saya dapat bonus pocket wifi dari HIS karena sudah beli tiket pesawat, tiket Disneyland, JR Pass dan Tour Mount Fuji. Makanyaa dibonusin pocket wifi 2. 

STROLLERS

Jangan sampe kagak bawa stroller daahhh.. bisa gempor nanti gendong-gendong. Untuk pilihan stroller sendiri, saya milih yang compact, ringan, dan tetap bisa di recline buat anak-anak kalau ketiduran di stroller (and it happens most of the time). Kemarin saya sewa stroller di Gigel.id, saya baru tahu kalau sewa stroller tuh jauh lebih hemat dan praktis. Soalnya kan anak-anak udah gede dan saya udah gak pernah beli stroller lagi, so stroller mereka sudah kurang layak pakai untuk traveling lah sebenarnya. Thats why saya sewa, daripada beli baru ya kan. Kalau sewa, kita bisa tentukan mau berapa lama, lalu pilihan strollernya juga banyak dan lumayan lengkap warnanya. They also regularly clean all the gears jadi ketika kita mau pakai, sudah bersih walaupun memang not as clean as new, tapi still.. CLEAN!

Kurang lebih segini dulu ya sharingnya, soon akan saya cicil satu persatu cerita keseruan kami liburan ke Jepang. Mudah-mudahan bermanfaat ya.

No comments:

Post a Comment