Monday, April 10, 2017

MELBOURNE 3: Werribee Zoo

Assalamualaikum, 

Liburan ke Melbourne bulan lalu itu ibaratnya saya bener-bener jadi sngle fighter deh pada waktu persiapan. Mulai dari urusan tiket, penginapan, packing dan itinerary saya semua yang urusin. Maklum, suami sudah aktif ngantor 9 to 5 bahkan sering kali lebih dari itu, jadi saya gak tega mengajak dia untuk ikut serta dalam ngurusin perintilan ini. Gapapa sih, untungnya saya senang ngurusin yang begini gini apalagi untuk liburan. Tapi untungnya ada Kara yang ikut ngebantu saya dalam penyusunan itinerary, jadi saya banyak diskusi juga sama dia soal ini. Soalnya memang kami janjian mau jalan-jalanbareng selama disana, jadi Kara selaku "tuan rumah" lumayan berperan penting dalam penyusunan itinerary.



Hari pertama sampai di Melbourne, saya mau ajak anak-anak lihat hewan khas Australia, kangguru dan koala. Dimana? tak lain dan tak bukan adalah di zoo dong.. hehe.. waktu saya googling perihal zoo ini, saya jadi tahu kalau di Melbourne itu ada 3 zoo besar yang (kayanya) dikelola pemerintah. Diantaranya Melbourne Zoo yang letaknya di tengah kota bisa naik tram dan lumayan dekat dari hotel, Werribee Zoo yang konsepnya open range jadi kita seakan lagi safari di Afrika dan bisa lihat binatang daridekat menggunakan safari bus lalu yang terakhir ada Healesville Zoo yang konsepnya seperti taman terbuka dengan binatangnya bebas berkeliaran dan kita bisa berinteraksi dengan bebas juga. Setelah baca review Ka Fifi soal Melbourne Zoo yang menurutnya biasa aja dan cenderung basi, langsung saya coret deh si Melbourne Zoo ini dari opsi. Tinggal Werribee dan Healesville.. sebenarnya saya lebih cenderung yang Healesville.. tapi kata Kara itu lokasinya terlalu jauh, sekitar 60 km dari rumah Kara di Altona, ibaratnya kalo disini kaya dari Jakarta ke Bogor kali ya, dan Kara merekomendaasikan ke Werribee saja yang lumayan deket dari rumahnya. Tapinya rada parno sih pas googling tentang si Werribee ini, coba deh googling dan lihat gambar hasil googlingnya. Ada singa nemplok didepan mobil safari, asliiii ngeri kan yaa.. hahaha.. but I know its gonna be exciting and new experience for us. 

Jadi sudah nih ya, fix kami.. well saya sih.. memilih Werribee Zoo dengan harapan bisa bertemu dengan Koala dan Kangguru yang kami idam idamkan itu. So sesampainya di Melbourne, dari airport kami langsung meluncur ke rumah Kara di Altona dengan menggunakan taksi. Nah ngomongin airport nih, nama airport di Melbourne adalah Tullamarine Airport yang gak terlalu besar. Maksudnya luas airportnya standard lah, gak yang ampe bikin ngos-ngosan kaya KLIA 2. Jadi setelah baggage claim, langsung deh keluar airport dan bener-bener langsung diluar.. gak ada pemandangan toko-toko duty free and apalah itu. Trus yang saya lihat, didekat pintu keluar itu ada tempat penyewaan loker (mungkin untuk para backpacker), pram dan carseat. Tapi saya gak lihat tukang jualan kartu perdana ponsel nih, yang ada cuma vending machine yang menjual sim card dan metode pembayarannya pakai kartu kredit. Pas saya lihat harganya, kartu perdana yang paling murah seharga $40 atau sekitar 400ribu rupiah. Makk mahal betulll.. tapi karena gak ada lagi yang jual, yaudah dicoba aja.. tapi pas coba ternyata kartu kreditnya gak bisa dan error terus, seakan alam berbicara yaudahlah saya memutuskan untuk gak beli sim card dan memilih untuk mengandalkan wifi saja, pasti disini mah banyak wifi dimana mana dan gak lemot pasti. Lalu kami pun mencari taksi, gak seperti di KL yang ada loket untuk antrian taksi, disini antriannya langsung aja kaya di Jakarta. Jadi kita tinggal ke lane antrian khusus taksi besar yang ditunjukin sama mas-mas bule penjaga lane taksi. Gak lama taksi pun datang menjemput kita tanpa harus tangan kita gugupayan manggil taksi atau lihat lampu taksinya nyala atau mati tanpa occupied. 

Perjalanan dari airport kerumah Kara kurang lebih 20 menit, tanpa macet dan udaranya enak banget. Pas sudah ada sign board Altona, saya tahu kalau kami akan segera sampai dirumah Kara, rumah yang biasanya cuma bisa saya lihat di insta story Kara aja. Gak lama benar saja, kami sudah sampai didepan rumah Kara tanpa nyasar. Oh iya, tarif taksinya saat itu sekitar $57 dan Apap bayar dengan menggunakan kartu kredit. Hwaaa pas lihat rumah Kara, rasanya kaya mimpi bisa akhirnya mengunjungu Kara dirumahnya di Melbourne. The house is reaaallll.. anak-anak juga happy berat karena lingkungannya enak banget, sepi, sejuk banyak pohon dan jarang ada mobil. Pas ketok ketok sambil assalamualaikum, si Kara bukain pintunya rada lama.. pasti dia rempong pake baju dulu, pake kerudung trus seger-segerin muka biar keliatan "i woke up like this" gituu.. hahaha.. Dan pas Kara buka pintu, hwaaaaa langsung berpelukaaann.. dan dese udah sehamil itu ternyataa.. anak-anak juga langsung berhamburan masuk kerumah Kara karena udah kaya playground banyak mainan. Abis kangen-kangenan, kita pun langsung cusss ke Werribee Zoo yang kata Kara dia juga belum pernah kesitu. Jangan salah, yang nyetir Kara lhoo.. strong bgt deh walaupun perut udah blendung gede tetep pede nyetir daaaannn itu baru kali pertama dia nyetir lohhhhhhh.. makanya sebelum kita dateng, Kara tes driving license duluuu.. makasihh Karaaa...


Dari rumah Kara ke Werribee gak terlalu jauh, cuma sekitar 20km.. sebenarnya jauh sih ya kalau dipikir-pikir, tapi karena gak macet jadi cepet aja gitu sampenya. Pintu masuknya kaya mau masuk ke peternakan dan kiri kanannya padang rumput luas gitu, ngeri aje takut tiba-tiba ada kerbau nyebrang kan. Karena waktu itu weekend, jadi lumayan rame dan tiket untuk children free. Tiket adults nya $32,60 dan harga tiket ini sama untuk semua zoo yang ada di Melbourne. Nah pas mau masuk zoo saya tertimpa kemalangan. Handphone saya jatuh diatas bebatuan krikil dan pas banget jatuhnya muka duluan. Pas saya lihat, innalillahi.... kacanya pecah buibuuu.. sempet patah hati sebentar tapi berusaha get over it karena gak mau ngerusak mood liburannya anak-anak. Jadi ditabah tabahin aja walaupun pedihhh hati ini. Oh iya, medan yang lumayan bumpy gak cocok banget untuk stroller macam isport atau pockit atau stroller ringan beroda kecil lainnya. Disitu hampir semuanya pakai stroller beroda besar jadi lebih gampang didorongnya. But again, kalau kebayang rempongnya bawa stroller besar pas di airportnya, bikin mikir yaudahlah gapapa rempong dikit juga.. daripada rempong banyak.. haha.. Pas udah didalam, kita langsung ikutin sign yang mengarah ke Koala. Asli ya buibu, itu tuh bener-bener kaya di peternakan yang besaaarrr banget. Itu seakan kita yang memang mendatangi habitat hewan-hewan itu. Unfortunately, pas kita ke tempat koala.. Koalanya lagi gak ada. Ntah lah lagi pada kemana itu koala, apa pada arisan atau apa. Kalau kata Nafla, "koalanya lagi pulang kampung ya Mam?" waahhh kebiasaan ditinggal mbaknya pulang kampung nih dede Apel, ampe koala aja dibilang pulang kampung. Begitupun dengan kangguru yang juga gak ada.. sedih dan kecewa sih, hiks.. tapi yaudah, move on aja lanjut lihat binatang lain.



Werribee Zoo ini terkenal dengan open range nya, binatang berlarian dengan bebas di habitatnya. Disana disediakan safari bus yang cukup besar dan banyak armadanya jadi walaupun antri, tidak terlalu lama. Dari safari bus ini kita diajak mengelilingi zoo dan melihat semua binatang yang ada disini. Selain safari bus ini, ada juga van terbuka dengan ukuran lebih kecil untuk safari yang lebih ekstrim, tapi saya gak mau sih.. cakuuttt.. jadi naik yang bus sajaa.. To be honest, binatang yang ada disana biasa aja sih, hampir sama seperti yang ada di Taman Safari, dan naik safari bus lumayan bikin ngantuk, Nafla aja sampe ketiduran. Belum lagi hempasan debu dari pasir bikin mata pedih kelilipan mulu. Tapi berhubung perjalanan ke zoo ini dalam rangka menghibur Kenza dan Nafla, Amam harus terlihat exciting dooong.. walaupun excitement itu agak sedikit dipaksakan yaa.. ya abis gimana lagi ya kan.. hehe.. Setelah muter-muter dengan safari bus yang ternyata lumayan lama, kurang lebih 30 menitan lah.. kita merencanakan pulang.. tapii sebelum pulang saya coba lagi ke sarang koala, siapa tahu koalanya sudah balik ke sarangnya. Dan alhamdulillah, benerrr.. Koalanya sudah kembali lagi ke sarangnya dan anteng lagi makan batang pohon. Lucuuuuu bangettt.. walaupun liatnya gak bisa dari deket banget, tapi cukup mengobati penasaran dan menepati janji ke anak-anak untuk lihat koala secara langsung. Kenza sama Nafla seneeeeeng banget.. What a perfect thing to end our Werribee tour..


Terima kasih Kara, Keevara dan kaya sudah nemenin kita jalan-jalan ke Werribee zoo.. yang lo bilang lo belum pernah taunya udahhh.. itupun gara-gara Kara scroll Instagramnya sendiri terus nemu foto dia lagi di Werribee sama keluarganya.. Laaahhhh.. maklum ya pemirsaa, namanya juga bumil ya khaann.. Please stay updated with my upcoming Melbourne post yang kayanya bakalan masih beberapa episode.. maaf yaa nyicil banget.. harus nemu waktu dan mood yang passs..





















No comments:

Post a Comment