Thursday, December 6, 2018

JAPAN 2018 PART 2: Tokyo Day 1

Assalamualaikum,

Masih terasa banget senengnya pas kami baru saja landing di Bandara Narita, Tokyo. Waktu itu udaranya dingiinn kurang lebih 12 derajat celcius dengan hembusan angin yang makin bikin freezing. Buat bandaranya sendiri sih gak ada kesan yang gimana-gimana. Kalo aku nyebutnya bandara tipe to the point. Nyampe, imigrasi, bagasi, keluar.. udah.. gak ada deh instalasi seni atau photo spot khas bandara Narita. Alhamdulillah untuk airport transfer ke hotel, kami sewa mobil di Japan Local Trip (bisa lihat IG nya di @japanlocaltrip). Kami dijemput oleh supir dari JLT, dan mobilnya hi-ace. Jadi muat banget deh untuk kami sekeluarga plus koper-koper yang segede gaban. Ntahlah, baru sampe di bandaranya aja saya udah seneng banget, it was like a dream came true karena salah satu bucket list saya tuh pergi ke Jepang, dan alhamdulillah bisa terkabul di tahun ini.

Pas jalan ke parkiran, saya amazed sama bersihnya negara ini. Jalanannya aspalnya hitam pekat, trus rambu jalannya juga bersih banget, hahaha.. Waktu itu kami sampai sudah sore, kurang lebih jam 4. Lalu kami pun berangkat menuju APA Hotel di daerah Kodemacho. Berhubung jam nya pas banget rush hour, jadi jalanan agak macet. Dan lagi-lagi yang bikin saya bengong, semacet itu tapi gak ada yang nyalip-nyalip padahal dikiri kosong.. coba kalo di Jakarta, celah banget itu mah.. trus, gak ada sekali pun bunyi klakson.. semua hening, semua antri, semua sabar.. ntap!

Akhirnya kami sampai di APA Hotel kurang lebih jam 18.00, perjalanan jauh dan macet,, makanya lama.. sampai di hotel, dari luar sih ok lah hotelnya.. tapi memang udah keliatan kalau ini budget hotel. Proses check in juga agak lama karena kami booked 4 kamar lalu receptionistnya mencocokan tiap kamar dengan penghuninya dan passportnya. Ya jadi cek passport dulu, nyocokin namanya dulu.. trus receptionistnya kayanya masih training gitu, jadi asli lama banget.. ditambah dengan bahasa Inggris yang seadanya, makin-makin dah. Sebelumnya saya jelasin dulu nih ya keadaan kami. Jadi kami traveling ber 9 (2 anak 7 dewasa) dengan total koper bawaan 10 biji! gedong-gedong pula. Trus lobby hotel cuma segitu-gitu nya, jadi bener-bener dug deg kalo kata orang sunda mah ya. Di lobby juga banyak koper-koper penghuni yang kayanya dititipin dibawah, disitu saya pun mulai curiga, jangan-jangan kamarnya sekecil itu. Emang sih pas booking, saya sudah baca review-reviewnya yang bilang kamarnya kecil, tapi saya pikir ya sekecil-kecilnya segimana sih.

Lalu proses administrasi di receptionist pun selesai, saatnya kami ke kamar. Sesampainya di kamar, saya pun bengong, tertegun, terperanjat, ter...... ah pokonya ter lah.. ngeliat kamarnya yang literally kecillll.. kecilll.. meminill.. lalu liat bawaan saya yang terdiri dari 2 koper besar, yang didalamnya ada koper lagi, lalu 2 stroller, lalu 2 bocah, 1 suami dengan tinggi diatas rata-rata orang Asia. hmmmmmmm... tanpa banyak bicara, saya pun cuma duduk. Mikiiirrrr gimanaa caranya buka koper??? bookkk beneran boro-boro deh buka koper, kopernya masuk kamar aja belum tentu bisaaakk.. huhu.. melihat kegundahan dan kebengongan eike. Bundaku cintaku harapanku pun menawarkan untuk tambah 1 kamar khusus koper. Dalam hati, iya sih mungkin itu solusinya.. tapi kan mahal lagi dong, secara kita disitu 5 malam. Jadi yang keluar dari mulut ini adalah, "hmm gak usahlah Inta, gapapa.. in syaa Allah bisa diakalin". Tapi alhamdulillah Bundaku, Cintaku, Pujaanku insist untuk tetap nambah 1 kamar, on her. Dan alhamdulillah nya sebelah kamar kami kosong, jadi koper-koper ditaro dikamar sebelah.. fiuhhh.. jadi sebenarnya hotel ini bagus, untuk 2 orang sih maksimal, dengan bawaan yang tidak banyak ya. Berikut foto-foto hotelnya yang saya dapat dari Google.


Setelah settling our luggages, kami pun istirahat sebentar. Cuci muka, sholat, cuci kaki, dan lain-lain, kemudian muncullah lapar. Well, malam itu pun kami memutuskan keluar untuk mencari makanan. Masya Allah udaranya dingiinnyooooo, ditambh angin yang lumayan ngegelebug. Karena kami stay di daerah Kodenmacho, daerahnya sepi dan gak seramai kota besar. Jadi pas cari makan malam - malam tuh lumayan krik krik dan sudah banyak juga yang tutup. Challenge nya lagi adalah mencari makanan yang halal. Kalo yang berlabel Halal hampir mustahil waktu itu, karena daerahnya se sepi itu dan kami lihat via aplikasi Halal Navi pun tidak ada restoran halal di deket situ. Trus pas lagi jalan menerjang angin malam, kami lihat ada restoran Yoshinoya yang buka 24 jam. Pas lihat menunya, tidak ada menu B2. Jadi yaudah bismillah kita makan disitu aja, abis gimana ya.. anak-anak udah cranky karena lapar, yang dewasa juga dah pada manyun, wkwkwk.. Yang menarik saat itu, di restoran yang terbilang cukup besar, pramusajinya cuma 1. Jadi pramusaji merangkap kasir, merangkap koki, and I was amazed semua pelanggan yang datang terlayani dengan baik. So we had a nice dinner at Yoshinoya, restoran yang obviously ada banget di Indonesia dan rasanya juga ga jauh beda, ga beda bahkan.. wkwkwk.. setelah dinner kami pun kembali ke hotel kami yang kamarnya luass ituuuh.

UENO PARK

Sebenarnya tujuan utama kami memilih Jepang sebagai destinasi liburan keluarga di bulan April, adalah karena mau lihat cherry blossom. Terutama Ibuku yang suka banget bunga sakura, and its always been her dream to see Sakura blooms in Japan. Tapi memang sekitar 2 minggu sebelum kami berangkat, saya sudah lihat sakura bloom in Japan di IG stories teman-teman yang sudah duluan berangkat kesana. Jadi udah feeling sih, kalau nanti kami ga kebagian cherry blossomnya. Tapi yaudah gapapa, kami tetap ingin menikmati keindahan negara Jepang in different way. Hari kedua tujuan pertama kami adalah ke UENO Park karena disitu tempat sakura berkumpul (kalo lagi ada). Dan kenapa kami pilih hotel di Kodenmacho adalah karena it was only 1 station away from UENO. Nah pagi itu Tokyo diguyur hujan, suhunya pun 10 delcel. Wadawww dingiinn.. sambil nunggu hujan kami nyeruput Popmie dulu biar ga masuk angin, hoho. Pas hujan sudah reda, kami jalan dari hotel ke station terdekat. Ada kejadian lucu, jadi sebelum ke station kami mampir dulu ke FamilyMart dekat situ untuk beli payung, trus beli deh payung transparan ala ala video klip AB Three jaman dulu. Pas lagi gaya-gaya fofotoan pake payung hitz ini, eehhhh tiba tiba ada angin suuuperrrr kenceeenggg yang bikin itu payung tebolakkk! hahahaha.. liat aja tuh fotonya dibawah ini.. 




TO BE CONTINUED..

Sunday, May 27, 2018

Ristra Cosmetodermatology: Produk Kecantikan Wanita Tropis

Assalamualaikum, 


Pernah gak? ngalamin gak cocok sama produk skincare tertentu? Apa jangan-jangan sering? Saya tuh tipe
yang susah cocok sama produk skincare.. Udah coba skincare Korea, Jepang, Amerika, Eropa.. gak ada
yang cocok.. padahal harganya gak murah juga.. well awal beli karena baca review sama di rekomendasiin
sama teman atau beauty influencer.. Trus denger review bagus langsung deh beli gak pake mikir bakal
cocok apa ngga sama kulit saya, dan ternyata bener.. gak cocok.. 

Thursday, April 26, 2018

JAPAN 2018 Part 1: Preparation


Assalamualaikum,


Masya Allah kangen banget nulis disini, udah lama kayanya gak sharing sesuatu. Nah kebetulan baru pulang liburan, dan otak kayanya masih belum mau move on dari hawa-hawanya.. langsung aja deh ditulis, siapa tahu bisa bermanfaat buat yang mungkin lagi merencanakan liburan ke Jepang juga.