Friday, February 17, 2017

Tea Time with Tropicana Slim Stevia

Assalamualaikum, 

Usia yang sudah menginjak kepala 3 ini bikin saya harus mulai aware dengan kesehatan. Well sebenarnya sih harusnya awareness tentang kesehatan itu sejak dini ya, bukan pas udah kepala 3 aja. Tapi maklum lah, masih banyak khilafnya, menganggap tubuh ini kuat dan mampu ditempa apa saja. Apa contohnya? ya daging merah, gorengan, seafood, gula.. segala macam deh yang bikin badan gak enak pada akhirnya. Kaya kalau habis makan daging kebanyakan, kepala mulai kleyengan.. atau makan bebek, leher mulai tegang.. tanda-tanda kolesterol tinggi kan. Tapi yang namanya surga dunia yak, sulit untuk ditolak.. ajakan untuk makan daging all you can eat pun dijabanin terus. Tempaan lain yang sulit dibendung adalah gula. Saya bilang ke teman saya Thalita, "gue tuh gak suka gula.. tapi gue doyan banget martabak.. itu gula ya?" Talitha cuma mlengos.


Tuesday, February 7, 2017

Officially 30


Alhamdulillah.. thanks for all the wishes.. 

Jalan Alor Malaysia

Assalamualaikum, 

Banyak yang nanya ke saya, kalau ke Malaysia itu enaknya main kemana aja sih? Jawaban saya juga unfortunately gak jauh-jauh dari mal ini atau mal itu. Karena jujur emang saya kalau ke KL itu sukanya tetep aja main ke Mal. Trus ada yang tanya soal jalan Alor, udah pernah ke jalan Alor atau belum? sayangnya belum pernah. Nama jalan yang cukup tersohor dikalangan traveler yang berkunjung ke Kuala Lumpur, sayangnya saya malah belum pernah kesana. Berbekal rasa penasaran yang cukup tinggi, akhirnya waktu kunjungan ke KL beberapa bulan yang lalu saya sempatkan jalan-jalan ke Jalan Alor deh. 






Kalau dari yang saya baca, jalan Alor itu penuh dengan street food dan bukanya di malam hari. Jadi definitely bukan tempat yang children friendly dong ya. So I didn't bring my kids along, untungnya, mereka emang tipikal yang tidur malamnya tuh cepat, jam 6 juga udah pada pules. Jadi setelah nidurin anak-anak, langsung deh saya dan suami caww ke Jalan Alor. Waktu itu kami naik Uber karena di Malaysia pun Uber taxi banyak dan harganya juga hampir sama dengan taksi komersil bahkan kadang lebih murah, sama lah seperti disini. Dari tempat menginap kami di Jalan Ampang, tidak begitu jauh ke Jalan Alor. Saya lupa berapa persisnya tarif ubernya, tapi tidak sampai RM 20 koq seingat saya. Karena memang sedekat itu.. 

Memasuki kawasan Alor, mulai deh agak crowded dan macetttt.. karena memang jalanannya tidak terlalu besar tapi yang datang kesitu cukup banyak. Akhirnya karena sudah mulai kesal dengan macetnya, akhirnya kami pun turun dan memutuskan jalan kaki ke Jalan Alor, dan sudah dekat koq. Suasana disana tuh kalau kata adik-adik saya mirip seperti Jimbaran Bali. Banyak kafe-kafe, turis-turis asing yang lagi minum-minum, lampu-lampu dan banyaaakkk banget tukang pijat. Dari ujung ke ujung, pelataran toko tuh hampir semuanya tukang pijat. Tapi bukan pijat plus-plus sih, pijat biasa.. refleksi dan lain lain.. tapi gak tau juga sih kalau didalamnya kaya gimana.. haha.. Jujur aja, saya kurang nyaman sih di lingkungan itu.. hmm.. apa ya.. karena mungkin saya kurang menyukai keramaian, keluar malam, trus yang dijajakan juga agak kurang lazim (menurut saya yaaa). 

Akhirnya setelah berjalan kaki kurang lebih 10 menit, sampai juga di jalan Alor. Well sebenarnya sepanjang jalan yang tadi kami lalui sudah jalan Alor. Tapi pusatnya ya ini, 1 gang penuh dengan penjaja makanan. Ada restoran seafood, dimsum, snack, durian, buah daaan lain lain. Asliii menggoda banget semuanyaa.. tapi sayaang, hikssss.. banyak yang tidak halal. Terutama dimsumnya, padahal saya ngilerrr banget ngeliatnya. Kayanya enak banget, tapi pas saya dekati si aunty penjualnya langsung bilang "no halal no halal". Begitupun dengan penjual seafood, jarang yang nyuruh kita masuk karena mereka tau lah kami muslim dan yang mereka jual rata-rata non halal. Well sebenarnya alasan kenapa kita ke Alor, mau cari durian Musang King yang tersohor di Malaysia. Alhamdulillah ada yang jual walapun lagi ngga musimnya. Apesnya, karena gak musim, harganya jadi mahal deh. Perkilonya RM 90 bokkk.. dan kami cuma beli 1 buah durian yang beratnya 2 kilo.. jadi harganya RM 180.. makkk.. lumanyun banget deh pas bayarnya.. kami cuma berharap rasa durian ini enak bangettt.. dan ternyata, enaaakkkkk.. tapi gk pake banget sih.. mungkin krn udah seret duluan pas bayarnya.. hahaha.. tapi namanya juga pengalaman ya kaann.. Setelah makan durian, kami lihat ada chicken wings ala Malaysia.. jadi si chicken wingsnya itu warnanya meraahh lalu dibakar gtu.. enakk deh.. dan yang jual pun ibu-ibu berkerudung.. pasti halal dong ya.. harganya pun gak mahal koq.. enak buat ngemil atau makan pakai nasi.. hehe.. `










Well, Jalan Alor menyenangkan.. tapi sayang gak banyak makanan yang bisa kita coba. Suasana malam juga kurang cocok untuk saya karena besokannya langsung kembung dan buang gas mulu alias masuk angin. Maklum, umur gak boong. hahaha.. Tapi kalau ada yang mau coba jalan-jalan kesana gapapa banget lho.. seneng koq lihat jajanannya.. buah-buahannya juga seger.. dan dekat situ ada Petaling Street atau China Town yang menjual merchandise-merchandise khas Kuala Lumpur dengan harga miring.